Lantanida

Lantanida

Lantanida adalah kelompok unsur kimia yang terdiri dari 15 unsur, mulai lantanum (La) sampai lutetium (Lu) pada tabel periodik, dengan nomor atom 57 sampai 71. Semua lantanida, kecuali lutetium, adalah unsur blok-f yang berarti bahwa elektronnya terisi sampai orbit 4f. Golongan ini diberi nama berdasarkan lantanum.

(http://id.wikipedia.org/wiki/Lantanida)

Walaupun lantanoid disebut unsur tanah jarang, kelimpahannya di kerak bumi tidak sedikit dan kimia penggunaan sifat-sifat lantanoid yang unik sangat mungkin akan berkembang cepat dalam waktu yang tidak terlalu lama.

(Taro Saito. 1996)

Lima belas unsur yang ditunjukkan dalam Tabel 7.1 dari lantanum, La (4f0), sampai lutetium, Lu (4f14), merupakan lantanoid. Ln biasanya digunaan sebagai simbol umum unsur-unsur lantanoid. Walaupun lantanoid, bersama dengan skandium, Sc, dan ytrium, Y, sering disebut unsur-unsur tanah jarang, unsur-unsur ini relatif melimpah di kerak bumi. Kecuali prometium, Pm, yang membentuk isotop stabil, bahkan yang paling kecil kelimpahannya tulium, Tm, dan lutetium, Lu, kelimpahannya sama dengan kelimpahan iodin. Karena lantanoid memiliki sifat yang sangat mirip dan sukar dipisahkan satu sama lain, di waktu yang lalu unsur-unsur ini belum banyak dimanfaatkan dalam riset dasar dan terapan, jadi nama tanah jarang berasal dari fakta ini. Karena adanya metoda ekstraksi pelarut cair-cair dengan menggunakan tributilfosfin oksida sejak tahun 1960-an, unsur-unsur lantanoid menjadi mudah didapat dan mulai banyak dimanfaatkan tidak hanya untuk riset dasar tetapi juga dalam material seperti dalam paduan logam, katalis, laser, tabung sinar katoda, dsb.

 

1.      Sejarah

Sesuai namanya, unsur-unsur ini jarang ditemukan di bumi. Jika ditemukan selalu dalam jumlah yang sangat kecil. Kelompok logam ini pertama kali ditemukan pada tahun 1787 oleh seorang letnan angkatan bersenjata Swedia bernama Karl Axel Arrhenius. Ia mengumpulkan mineral hitam ytteribite dari penambangan feldspar dan quartzkuarsa di dekat Desa Ytterby, Swedia. Kemudian, mineral ini berhasil dipisahkan oleh J. Gadoli pada tahun 1794, dengan memperoleh mineral Ytterbite. Selanjutnya, nama mineral tersebut diganti menjadi Gadolinite.

Penemuan unsur baru ini, tentunya memicu penelitian yang membuahkan penemuan unsur-unsur logam tanah jarang lain.

  • Tahun 1804 Klaproth dan rekan-rekannya menemukan ceria yang merupakan bentuk oksida dari Cerium.
  • Tahun 1828, Belzerius memperoleh mineral thoria dari mineral thorite
  • Tahun 1842 Mosander memisahkan senyawa bernama yttria menjadi tiga macam unsur melalui pengendapan fraksional menggunakan asam oksalat dan hidroksida. Unsur tersebut adalah Yttria, Terbia dan Erbia.
  • Tahun 1878, berkat petunjuk M. Delafontaine, Boisbaudran mampu memperoleh samarium.
  • Tahun 1885, Welsbach memisahkan praseodymium dan neodymium yang terdapat pada samarium.
  • Tahun 1886, Boisbaudran memperoleh gadolinium dari mineral Ytterbia yang diperoleh J.C.G de Marignac tahun 1880
  • Pada 1907 dari Ytterbia yang diperoleh Marignac, L. de Boisbaudran mampu memisahkan senyawa tersebut menjadi Neoytterium dan Lutecium. P.T. Cleve mampu memisahkan tiga unsur dari erbia dan terbia yang dimiliki Marignac. Ia memperoleh Erbium, Holminium dan Thulium. L. De Boisbaudran, mampu memperoleh unsur lain bernama Dysporsia

(http://aryandi28.blogspot.com/2010/02/lantanida.html)

2.      Sumber

Logam tanah jarang tidak ditemukan berupa unsur bebas dalam lapisan kerak bumi (earth’s crust). Namun ia berbentuk paduan membentuk senyawa kompleks. Sehingga logam tanah jang harus dipisahkan terlebih dahulu dari senyawa kompleks tersebut. rare earth elemen yang harus dipisahkan terlebih dahulu.

3.      Sifat-sifat umum

Secara tegas, keempat belas unsur diatas mengikuti La yang mana elektron-elektron 4f ditambahkan berurutan pada konfigurasi La. Istilah lantanida sendiri diambil dari kata unsur lanthanum yang mana unsur-unsur yang lainnya mengikuti unsur lanthanum ini. Unsur Lanthanum adalah prototip bagi kempat belas unsur berikutnya. Penurunan yang tajam dalam jari-jari atom dan ion dari unsur-unsur ini disebut dengan istilah pengerutan lantanida. Unsur-unsur lanthanida memiliki keelektropositifan yang tinggi dengan potensial M3+/M mulai dari -2,25 V (Lu) sampai -2,52 V (La).

Yttrium, yang terletak di atas La dalam golongan III A memiliki ion +3 yang mirip dengan inti gas mulia; sehubungan dengan pengaruh pengerutan lantanida, jari Y3+ dekat pada nilai bagi Tb3+ dan Dy3+. Akibatnya, Y terdapat pada mineral Lantanida. Unsur yang lebih ringan dalam golongan IIIA ini yaitu Skandium. Meskipun ia memiliki jari-jari ionik yang lebih kecil dan memperlihatkan sifat kimia intermediat antara jari-jari ionik Al dan Y dan lantanida.

4.      Lantanum (La)

Lantanum adalah logam lembut, lunak, ulet, perak-putih. Lantanum adalah kimia aktif, salah satu yang paling reaktif dari logam langka bumi, ia mengoksidasi dengan cepat di udara dan bereaksi dengan air untuk membentuk hidroksida tersebut. Lantanum mudah terbakar, garam seringkali sangat tidak larut.

Aplikasi

Lantanum adalah salah satu bahan kimia langka, yang dapat ditemukan di rumah-rumah dalam peralatan seperti televisi warna, lampu neon, lampu hemat energi dan kacamata. Semua bahan kimia jarang memiliki sifat sebanding. La2O2 digunakan untuk membuat gelas optik khusus (inframerah adsorbing kaca, kamera dan lensa teleskop). Jika ditambahkan dalam jumlah kecil itu meningkatkan kelenturan dan ketahanan baja. Lantanum digunakan sebagai bahan inti dalam elektroda karbon busur. garam Lantanum termasuk dalam katalis zeolit digunakan dalam penyulingan minyak bumi karena dapat menstabilkan zeolit pada suhu tinggi.

5.      Cerium (Ce)

Cerium adalah logam lunak lembut, ulet, logam besi abu-abu, sedikit lebih keras dari timah, sangat reaktif, mengoksidasi perlahan dalam air dingin dan cepat dalam air panas. Larut dalam asam dan dapat terbakar ketika dipanaskan atau tergores dengan pisau.

Aplikasi

Logam ini digunakan sebagai inti untuk elektroda karbon lampu busur, untuk kaos lampu pijar untuk penerangan gas. Cerium digunakan dalam paduan aluminium dan besi, dalam stainless steel sebagai agen pengerasan presipitasi, membuat magnet permanen. oksida Cerium adalah bagian dari katalis konverter katalitik yang digunakan untuk membersihkan gas buang kendaraan, juga mengkatalisis reduksi oksida nitrogen (NOx) ke gas nitrogen. Semua mobil baru sekarang dilengkapi dengan conveter katalitik yang terdiri dalam substrat keramik atau logam, lapisan oksida aluminium dan cerium dan lapisan logam terdispersi halus seperti platinum atau rhodium, yang merupakan permukaan aktif.

Sulfida Cerium (Ce2S3) cenderung untuk menggantikan kadmium dalam pigmen merah untuk kontainer, mainan, barang-barang rumah tangga dan krat, karena kadmium kini dianggap lingkungan undesiderable.

Kegunaan lain cerium di televisi layar datar, lampu rendah energi cahaya dan CD magnet-optik, di krom plating. Penggunaan cerium masih terus berkembang, karena fakta bahwa itu adalah cocok untuk menghasilkan catalysers dan untuk memoles kaca.

6.      Praseodymium (Pr)

Praseodymium adalah logam lunak lembut, logam keperakan-kuning. Ini adalah anggota kelompok lantanida dari tabel periodik unsur. Ia bereaksi dengan oksigen perlahan-lahan: ketika terkena udara membentuk oksida hijau yang tidak melindunginya dari oksidasi lebih lanjut. Hal ini lebih tahan terhadap korosi di udara logam langka lainnya, tetapi masih harus disimpan dalam minyak atau dilapisi dengan plastik. Ia bereaksi cepat dengan air.

Aplikasi

Sebuah penggunaan utama dari logam berada dalam paduan piroforik digunakan dalam batu api rokok ringan. senyawa Praseodymium memiliki kegunaan yang berbeda: oksida digunakan dalam elektroda karbon untuk penerangan busur, dan tahu kemampuannya untuk memberikan kaca warna kuning yang bagus. Kaca ini menyaring radiasi inframerah, sehingga digunakan dalam kacamata yang melindungi mata tukang las. Garam digunakan untuk warna enamel dan kaca. Praseodymium dapat digunakan sebagai agen paduan dengan logam magnesium untuk menciptakan kekuatan tinggi yang digunakan dalam mesin pesawat.

Praseodymium adalah salah satu bahan kimia langka, yang dapat ditemukan di rumah-rumah dalam peralatan seperti televisi warna, lampu neon, lampu hemat energi dan kacamata. Semua bahan kimia jarang memiliki sifat sebanding. Penggunaan praseodymium masih terus berkembang, karena fakta bahwa itu adalah cocok untuk menghasilkan catalysers dan untuk memoles kaca.

7.      Neodymium (Nd)

Neodimium adalah logam keperak-kuning mengkilap. Hal ini sangat reaktif dan turnishes qickly di udara dan membentuk dilapisi logam tidak melindungi dari oksidasi lebih lanjut, sehingga harus disimpan jauh dari kontak dengan udara. Bereaksi lambat dengan air dingin dan cepat dengan panas.

Aplikasi

Neodymium adalah salah satu bahan kimia langka, yang dapat ditemukan di rumah-rumah dalam peralatan seperti televisi warna, lampu neon, lampu hemat energi dan kacamata. Semua bahan kimia jarang memiliki sifat sebanding. Nedymium adalah salah satu dari beberapa logam paduan yang biasa digunakan dalam batu api ringan. Yang paling penting adalah neodybium paduan, besi dan boron (NIB), ditemukan untuk membuat magnet permanen yang sangat baik. Magnet ini merupakan bagian dari komponen kendaraan modern, digunakan dalam penyimpanan data komputer dan pengeras suara. Neodymium digunakan dalam pewarnaan gelas (kaca didymium) mampu menyerap sorotan natrium kuning api. Kaca semacam ini digunakan untuk melindungi mata tukang las. Hal ini juga digunakan untuk kaca nuansa warna ungu yang menarik.

8.      Promethium (Pm)

Promethium adalah logam langka-bumi yang memancarkan radius beta. Hal ini sangat radoiactive dan langka, sehingga sedikit dipelajari: kimia dan sifat fisik yang tidak didefinisikan dengan baik. garam promethium memiliki warna merah muda atau merah yang coluors udara sekitarnya dengan cahaya biru-hijau pucat.

Aplikasi

Prometium sebagian besar digunakan untuk tujuan penelitian. Hal ini dapat digunakan sebagai sumber radiasi beta pada cat bercahaya, dalam baterai nuklir untuk peluru kendali, jam tangan, alat pacu jantung dan rados, dan sebagai sumber cahaya untuk sinyal. Ada kemungkinan bahwa di masa depan akan digunakan sebagai sumber X-ray portabel.

9.      Samarium (Sm)

Samarium adalah logam keperak-putih milik kelompok lantanida dari tabel periodik. Hal ini relatif stabil pada suhu ruang di udara kering, tetapi menyatu ketika dipanaskan di atas 150 C dan membentuk lapisan oksida di udara lembab. Seperti samarium europium mempunyai keadaan oksidasi yang relatif stabil (II).

Aplikasi

Samarium digunakan sebagai katalis dalam reaksi organik tertentu: iodida samarium (SmI2) digunakan oleh ahli kimia penelitian organik untuk membuat versi sintetis produk alami. Oksida, Samaria, digunakan untuk membuat kaca menyerap khusus inframerah dan inti dari elektroda karbon busur-lampu dan sebagai katalis untuk dehidrasi dan dehidrogenasi etanol. Its senyawa dengan kobalt (SmCo5) digunakan dalam pembuatan bahan magnet permanen baru.

10.  Europium (Eu)

Europium merupakan logam lunak keperakan, keduanya dan mahal. Ini adalah yang paling reaktif dari kelompok lantanida: itu tarnishes cepat di udara pada suhu kamar, luka bakar di sekitar 150 C hingga 180 C dan bereaksi readly dengan air.

Aplikasi

Europium adalah adsorber neutron,, sehingga digunakan dalam batang kendali reaktor nuklir. Europium fosfor digunakan dalam tabung televisi untuk memberikan warna merah cerah dan sebagai penggerak untuk fosfor itrium berbasis. Untuk kuat penerangan jalan yang sedikit europium ditambahkan ke lampu uap merkuri untuk memberikan cahaya lebih alami. Sebuah garam europium dipakai bedak pendar yang lebih baru dan cat.

11.  Gadolinium (Gd)

Gadolinium adalah lembut, mengkilap, ulet, logam keperakan milik kelompok lantanida dari bagan periodik. Logam tidak becek di udara kering tetapi bentuk film oksida di udara lembab. Gadolinium bereaksi perlahan dengan air dan larut dalam asam. Gadolinium menjadi superkonduktif bawah 1083 K. Sangat magnet pada suhu kamar.

Aplikasi

Gadolinium telah menemukan beberapa digunakan dalam batang kendali untuk reaktor nuklir dan pembangkit listrik tenaga nuklir, melainkan digunakan untuk membuat garnet untuk aplikasi microwave dan senyawanya digunakan untuk membuat fosfor untuk tabung TV warna. Metalic gadolinium jarang digunakan sebagai logam itu sendiri, tapi paduan perusahaan digunakan untuk membuat magnet dan komponen elektronik seperti rekaman kepala untuk perekam video. Hal ini juga digunakan untuk pembuatan compact disk dan memori komputer.

12.  Terbium (Tb)

TB adalah lembut, lunak, ulet, perak abu-abu logam anggota kelompok lantanida dari tabel periodik. Hal ini cukup stabil di udara, tetapi perlahan-lahan dioksidasi dan bereaksi dengan air dingin.

Aplikasi

TB jarang dan mahal, sehingga memiliki sedikit penggunaan komersial. Beberapa menggunakan minor di laser, peralatan semikonduktor, dan fosfor dalam tabung televisi berwarna. Hal ini juga digunakan dalam perangkat solid-state, sebagai stabilisator sel bahan bakar yang beroperasi pada suhu tinggi.

13.  Disprosium (Dy)

Disprosium adalah, berkilau sangat lembut, logam keperakan. Hal ini stabil di udara pada suhu kamar bahkan jika itu secara perlahan oxydized oleh oksigen. Bereaksi dengan air dingin dan cepat larut dalam asam. Ia membentuk beberapa garam berwarna cerah. karakteristik Disprosium bisa menjadi sangat dipengaruhi oleh keberadaan kotoran.

Aplikasi

Disprosium digunakan dalam reaktor nuklir sebagai keramik logam, material komposit yang terbuat dari keramik dan logam disinter, untuk membuat bahan laser, batang kendali reaktor nuklir, sebagai sumber radiasi inframerah untuk mempelajari reaksi kimia. Lain digunakan dalam bidang radioaktivitas adalah dosimeter untuk pemantauan paparan radiasi pengion.

14.  Holmium (Ho)

Holmium adalah, melleable lembut, logam berkilau dengan warna perak, milik seri lantanides dari tabel periodik unsur. Hal ini perlahan diserang oleh oksigen dan air dan larut dalam asam. Hal ini stabil di udara kering pada suhu kamar.

Aplikasi

paduan holmium digunakan sebagai konsentrator fluks magnetik untuk menciptakan medan magnet terkuat yang dihasilkan secara artifisial. Hal ini juga digunakan dalam reaktor nuklir untuk batang kendali nuklir. Holmium oksida digunakan sebagai pewarna gas kuning.

15.  Erbium (Er)

Erbium adalah lembut, lunak, berkilau, logam keperakan. Hal ini sangat stabil di udara, bereaksi sangat lambat dengan oksigen dan air dan larut dalam asam. garam nya adalah berwarna merah dan memiliki spektrum adsorpsi tajam dalam cahaya tampak, ultraviolet dan inframerah.

Aplikasi

Beberapa erbium ditambahkan ke paduan dengan logam vanadium tersebut karena menurunkan kekerasan mereka, membuat mereka lebih bisa diterapkan. Karena adsorpsinya cahaya inframerah, erbium ditambahkan di kaca kacamata pengaman khusus bagi pekerja, seperti tukang las dan-kaca blower. Hal ini digunakan sebagai filter fotografi juga, dan untuk serat optik ganja secara berkala untuk memperkuat sinyal. Akhirnya, karena warna pink nya, erbium kadang-kadang digunakan sebagai enamel kaca dan porselen Glaze pewarna.

16.  Iterbium (Yb)

Iterbium adalah elemen lembut, mudah dibentuk dan agak ulet yang menunjukkan yang kilau keperakan cerah. Sebuah tanah jarang, unsur ini mudah diserang dan dilarutkan oleh asam mineral, perlahan bereaksi dengan air, dan mengoksidasi di udara. oksida Bentuk lapisan pelindung di permukaan. Senyawa Iterbium jarang terjadi.

Iterbium kadang-kadang dikaitkan dengan itrium atau unsur-unsur terkait lainnya dan digunakan dalam baja tertentu. Logam tersebut dapat digunakan untuk membantu meningkatkan penyempurnaan butir, kekuatan, dan sifat mekanis lainnya dari baja stainless. Beberapa paduan Iterbium telah digunakan dalam kedokteran gigi. Satu isotop Iterbium telah digunakan sebagai pengganti sumber radiasi untuk mesin X-ray portabel ketika listrik tidak tersedia. Seperti unsur jarang-bumi lainnya, dapat digunakan untuk fosfor obat bius, atau untuk kapasitor keramik dan perangkat elektronik lainnya, dan bahkan dapat bertindak sebagai katalis industri.

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Bayliss, Peter, A, A. Levinson. A system of nomenclature for rare-earth mineral species: Revision and extension. http://www.minsocam.org/. Department of Geology and Geophysics, The University of Calgary. Canada. 1988

Cotton, F Albert & Wilkinson, Geoffrey. Basic Inorganic Chemistry. Jhon Wiley and Son. 1976

Saito,Taro, diterjemahkan dari versi Bahasa Inggrisnya oleh Ismunandar. 1996. Buku Teks Kimia Anorganik Online. Tokyo: Iwanami Shoten Publishers

http://id.wikipedia.org/wiki/Lantanida

http://en.wikipedia.org/wiki/Lanthanide

http://aryandi28.blogspot.com/2010/02/lantanida.html

http://id.wikipedia.org/wiki/Lutetium

http://www.mii.org/rareearths.html

 

4 Tanggapan to “Lantanida”

  1. Nice blog and good post sob…
    Lanjut terus yah…
    Ditunggu kunjungan baliknya nih..
    dan jangan lupa tinggalin jejak di postingan ane ya sob…🙂

  2. mkasih ya
    dah mmbantu tgas ku

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: